RSS

Lamaran

“Gue dilamar Rega!”kataku pada Vina yang sedang asyik memainkan ipad kesayangannya.

“Hah?!! Trus lo jawab apa? Apalagi yang elo tunggu, Disa? Ntar keburu Rega ngga mau sama elo.” tanyanya sambil kemudian mendekatiku. Belum sempat aku menjawab, ia kembali memberondong dengan pertanyaan. “Kalian udah sama-sama punya penghasilan, usia udah cukup, kenal udah lama, keluarga juga udah saling tau. Trus mau kapan?”

“Iya gue tau Vinaaa, tapi..”ujarku.

“Tapi apalagi? Temen - temen seusia kita udah pada gendong anak, minimalnya udah menikah dan ada pendamping hidup. Gue aja udah mau married!” tukasnya cepat.

“Pernikahan bukan sebuah perlombaan siapa yang paling cepat adalah sang pemenang, karena justru kita berlomba untuk bisa langgeng sampai maut memisahkan kita sama pasangan kita. Karena gue pengen menikah hanya satu kali seumur hidup gue dan gue ngga mau salah memilih pasangan hidup gue. Dan dia satu pemikiran sama gue.” jawabku.

“Kalo gitu apalagi yang lo pertimbangin? Apa Rega kurang ganteng? Kurang macho? Kurang kaya? Kurang apalagi?" tanyanya gemas.

“Bagi gue fisik hanya pendukung. Kalo gue cuma jatuh cinta sama fisik, ketika dia tua dan keriput nanti gue akan mudah ninggalin dia. Kalo gue jatuh cinta karena materi, ketika dia udah ngga punya apa-apa gua bakal gampang ngelepasin dia dan secara finansial gue juga punya penghasilan sendiri jadi gue ngga ngeliat itu semua. Gue udah ngeliat Rega berkorban begitu banyak buat gue.. gue ngerasain sayangnya dia ke gue tuh tulus dan bener-bener gede, bukan semata-mata cuma karena dia pengen jadi pendamping gue. Cuma..”jawabku kemudian.

“Ya terus mau nungguin apalagi? Ntar kburu Rega ngga mau nikahin elo”, ucapnya.

“Gue percaya sama ketentuan Tuhan..”

“Takdir maksud elo?”, ia memotong cepat.

“Iya, gue percaya Tuhan tau yang terbaik buat hambanya. Kalo emang Rega buat gue, cepat atau lambat Rega pasti akan jadi milik gue dan bukan milik orang laen. Begitupun sebaliknya kalo bukan buat gue, mau segimanapun gue keukeuh dia ngga akan jadi milik gue. Whoever is meant to be there, will still be there. You just have to trusted God knows what we need better than us. Makan yuk ah gue laper!”, ajakku.

“Etapi trus lo jawab apa?”, seakan tersadar pertanyaannya belum mendapatkan jawaban, Vina mengulang pertanyaannya.

“Doain aja supaya mimpi gue dilamar Rega, besok ato lusa jadi kenyataan..”ujarku kemudian.

“Whaaaaaat??”



-Seminyak, 180415-

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS