RSS

Move Up

“Siapa sih sebenernya jodoh gue?”, celetuk Vanya pada Sasha sahabatnya di suatu sore di kedai kopi kesukaan mereka.

“Jodoh kan udah ada yang ngatur, Nya kenapa lu ribet amat sih?! Jodoh, kematian, peruntungan, rejeki & hal-hal lain yang ngga dimengerti oleh akal manusia kan udah diatur sama Tuhan. Setiap manusia punya garis takdirnya masing-masing Nya.”,ujar Sasha sampil menyeruput Vanilla Late miliknya.

“Gue ngerti, Sha Tuhan udah ngatur semuanya.. tapi kenapa sampe detik ini gue belum ketemu sama jodoh gue? Sementara orang laen kayaknya bisa dengan mudah dapetin pasangannya. Lha gue, udah pacaran sama Rafa, Rio, Surya, dll tapi belum ada satupun yang ngajakin gue serius.”ujar Vanya kemudian.

“Nya, kalo kata gue mereka tuh bukan ngga ada yang ngajakin lu serius tapi elunya aja yang belum mau serius sama mereka. Elu terlalu lama hidup dalam bayangan Adit. Gue tahu lu sayang banget sama Adit dan lu udah berharap banyak sama Adit, tapi lu harus sadar kalo dia udah jd suami orang yang dijodohin sama dia. Lu harus ngehargain istrinya bukannya terus mertahanin Adit untuk terus ada disamping lu atopun harus ada ketika lu butuh. Tuhan mungkin lagi nyiapin waktu yang tepat untuk elu ketemu sama jodoh lu” Jawab Sasha panjang lebar.

“Gue udah nerima semuanya Sha, cuma kadang gue mikir waktu itu Adit bisa aja nolak perjodohannya dan milih gue. Gue yakin dia lebih cinta sama gue.. gue ga bisa lepas dari Adit. Gue kadang iri sama temen-temen yang laen yang bisa dapetin pasangan yang dicintainya walopun mungkin kisah cintanya lebih sulit dari gue, kaya Vino-Rissa yang beda agama, Rasya-Fitri yang beda adat dan negara ato siapalah, sementara gue..?”, mata Vanya mulai berkaca-kaca dengan tangannya tidak henti mengaduk Strawberry milkshake yang dipesannya tadi.

“Ngga semua hal berjalan sesuai keinginan kita sayang. Mungkin itu yang terbaik buat kita, diajarkan rasa sakit untuk kemudian bahagia ataupun diajarkan jatuh untuk kemudian bangkit. Yang harus lu lakuin adalah move up, bukan cuma move on atopun stuck di lembaran ini. Masi banyak halaman kosong yang harus lu warnain di hidup lu. Masi banyak yang antri  buat serius sama lu asalkan lu mau peka. There will be many chapter in your life, don't get lost in the one you're in now. Dan satu hal yang harus lu inget many people never get what they deserve because they are too busy holding things they are supposed to let go, dear..”ujar Sasha kemudian sambil berusaha menenangkan Vanya yang kini hanyut dalam diamnya.    




-Bandung, 060115 -

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Post a Comment