RSS

Let it Go

“Kenapa lagi lu, ngga cukup ditelepon? Ato udah bosen bermuram durja?” tanyaku sambil tersenyum pada sesosok pria yang sudah ku anggap sebagai sahabatku itu dan mengambil tempat dihadapannya.
“Gue suka sama dia, Na, sama Risa. Susah nyari cewek yang sama seperti gue yang gue suka.” Jawabnya tanpa basa-basi.
“Menurut gue, elo tuh sebenernya masih cinta sama Indah dan elo terlalu gengsi untuk mengakui itu. Risa hanya lu jadiin alat karena secara fisik & kebiasaan mereka berdua tuh mirip. Lebihnya Risa, dia satu keyakinan sama elo.” Ujarku.
Christian hanya terdiam dengan tatapan kosong mendengar perkataanku.
“Tian, gue tau sedalem apa perasaan elo sama Indah & gue juga tau gimana perasaan elo sama Risa. Apa elo yakin dengan selalu menyakiti perasaan Indah dan menghindar dari dia bikin elo tenang? Apa elo yakin dengan selalu memperhatikan Risa bakal bikin perasaan elo terhadap Indah bakal pudar? Gue kira ngga. Indah memang bakal menjauh dari hidup elo, tapi itu ngga akan ngilangin perasaan elo.” Tuturku kemudian.
“Gue.., entahlah gue pikir Risa bisa gantiin Indah di hidup gue. Gue takut buat ketemu sama Indah, gue takut kalo gue ketemu sama dia, gue pengen memiliki dia lagi sementara gue tau itu ngga mungkin. Gue terlalu sayang sama Indah walopun mungkin pada akhirnya sikap gue selalu bikin dia terluka.” Jawabnya sambil menyesap segelas Cappucino dihadapannya.
“Apa dengan Risa elo pikir lebih mungkin?” tanyaku penasaran.
“Seenggaknya dengan Risa, hanya adat yang jadi halangan.” Jawabnya.
 Kami sama-sama terdiam, sementara orang-orang semakin ramai menyesaki ruangan café ini.
“Tian, menurut gue udah saatnya lu menata hidup loe. Loe ngga bisa terus-terusan berharap pada orang yang udah jadi pasangan hidup orang lain. Pikirin perasaan pasangan Risa & keluarganya kalo tau keadaan yang sebenernya. Elo tuh cakep, baik, cewek mana yang bakal nolak elo? ELo cuma terlalu takut ngga bisa dapetin cewek seperti Indah ato Risa lagi di hidup elo. Mau sampai kapan elo bertahan di keadaan ini?”.
”Gue ngga bisa ninggalin Risa..”ujarnya.
“Kalo gitu gue ngga bisa bantu apa-apa lagi. Gua cm pengen ngeliat elo bahagia, tapi semua balik lagi ke diri elo sendiri. Satu hal yang elo lupain, sometimes the best way is to let it go and letting something go will give you everything. You just have to wait a perfect God time .” tuturku.
Ia hanya terdiam, masih dengan tatapan kosongnya. Entah pikirannya kembali berkelana pada sosok perempuan yang dicintainya, pada perempuan yang ia harapkan ataukah pada kebahagiaan yang akan ia dapatkan walau entah kapan.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS